TEH O SUAM ROTI BAKAR #1: DUNIA INI SEDERHANA KECIL

Labels:

Kami memperkenalkan kolum baru yang diberi nama: TEH O SUAM ROTI BAKAR. Kenapa nama itu? Kerana kami anggap membaca buku sambil minum teh o suam dan makan roti bakar itu sungguh mengujakan (lapar la pulak, harap-harap Encik Arief datang ke Wangsa Melawati dan belanja kami roti bakar :P)

Kolum ini khas memuatkan resensi editor-editor PTS ONE terhadap buku PTS ONE yang digemari (atau yang dia tidak gemar)

Untuk episod pertama kolum TEH O SUAM ROTI BAKAR, Saudari Mazlia akan memperkatakan tentang buku "Dunia Ini Sederhana Kecil", dipersilakan;

*@*@*@*@*@*@*@*@*@

Apabila editor menjadi pembaca...

Sebagai pembaca biasa, saya juga ada kegemaran tersendiri. Jadi, dengan berbesar hatinya saya hendak berkongsi pandangan peribadi saya berkenaan buku terbitan PTS One yang saya rasa menarik dengan kawan-kawan.

Menarik sangatkah buku ini?
Pada saya. ya. Buku ini sangat menarik.

Ada apa dengan buku ini?
Saya suka olahannya. Buku ini mungkin berat sedikit bagi sesetengah kawan-kawan yang sukakan olahan yang lebih ringkas. Tetapi, sekiranya kawan-kawan hendak merasa terhibur di samping berfikir serba sedikit berkenaan falsafah hidup, maka buku ini memenuhi permintaan pembaca. Lawaknya spontan, tidak dibuat-buat dan tidak dijangka. Kesimpulannya, buku ini buat saya tersenyum dan ketawa. Mungkin kawan-kawan juga akan merasa yang sama. Jadi, silalah baca. :)

Siapa yang sesuai baca?

Kawan-kawan remaja yang belum berhadapan dengan dunia sebenar.
Alam pekerjaan adalah sesuatu yang rumit berbanding persekolahan. Orang yang bernasib baik, mudah. Semuanya berjalan lancar. Tetapi, tidak semua orang begitu. Sekurang-kurangnya kawan-kawan mendapat sedikit gambaran dan sediakan payung sebelum hujan.

Kawan-kawan yang baru habis belajar dan sedang bersusah payah mencari kerja.
Mungkin (mungkin sahaja) buku ini akan memberi kawan-kawan perasaan lega dan harapan. Lega kerana – okey, ada orang lain yang senasib. Harapan kerana – kalau Syamir mampu menempuhnya, kawan-kawan juga tentu boleh.

Mereka yang sudah mempunyai pekerjaan.
Bersyukurlah dan hargailah kerja yang kawan-kawan miliki kerana walaupun mungkin gajinya kecil, bos macam bagus dan semua yang buruk-buruk ada dalam dunia pekerjaan kawan-kawan, sekurang-kurangnya, kawan-kawan ada pekerjaan untuk mendapat duit bagi membayar duit PTPTN, hutang kereta dan sewa rumah dan membeli makanan. (err... macam kenal saja orang yang selalu terlupa untuk bersyukur ini...)

Semua yang suka buku.
Kesimpulannya, semua orang patut baca buku ini. Hehehe....

Dan kini, saya menantikan karya Bahruddin Bekri yang seterusnya. Sebagai editor, juga sebagai pembaca. :)

 

2 komen:

imah ammran said...

Dunia ini sederhana kecil memang best!!!!
best giler ah...
novel ni membuatkan sye gelak berguling-guling...
tahniah BAHRUDDIN BEKRI...

faccalolo said...

first class story..
bersahaja dan komedi...
10 bintang...
tahniah